Duhai Malam | Sajak Pensyukuran

10 ulasan

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ

Sajak ringkas ini adalah sebagai metafora keindahan dunia ciptaanNya yang perlu selalu kita syukuri sepanjang masa. Menjadi landasan untuk kita merindukan Maha Kuasa, Maha Pencipta.

sajak duhai malam - dasirrounin

Duhai Malam,
Andai gelapmu menyirnakan pandangan ku dari kemaksiatan,
Ingin sekali aku berada dalam kegelapanmu sepanjang masa,

Duhai Malam,
Andai ketenanganmu sentiasa menyapa pemikiranku,
Ingin sekali aku terus berada di bumbung malam mu,

Duhai Malam,
Andai bintang-bintang hiasan itu terus bersinar,
Ingin sekali aku merasai sinar itu dalam diriku,

Duhai Malam,
Andai suara alammu terus berkicauan keriangan,
Ingin sekali aku seriang itu,

Duhai Malam,
Aku Merinduimu,
Namun aku sungguh lebih merindui Maha Penciptamu.

Artikel disediakan oleh:-

testimoni
Dasir Rounin

Admin ghairah menulis untuk melempiaskan buah fikiran sebagai manfaat kepada pembaca kerana "Sebaik-baik manusia diantaramu adalah yang paling banyak manfaatnya bagi orang lain." (H.R. Bukhari).

BLOG PRODUK SERVIS

Artikel Terkait

10 ulasan

  1. Bagi 5 bintang untuk sajak ini.

    BalasPadam
  2. Best baca..indahnya kata2...

    BalasPadam
  3. Sajak yang indah. Kalau hantar kat radio mesti layan je dengar malam-malam

    BalasPadam
  4. Bangun lah disepertiga malam untuk lebih dekat dengan Ya Khaliq

    BalasPadam
  5. bait2 yg penuh makna terus menusuk ke dalam hati ini..

    BalasPadam
  6. sedap sajaknya, puitis tapi teringat saya dengan lagu Dato Siti tajuk Kau kekasihku

    BalasPadam
  7. Asalam..datang tengok blog DR..baru balik dari Kota Kinabalu..agak sibuk hehehe

    BalasPadam
  8. Asalam..terima kasih ingatan DR...alhamdulillah dah sembuh

    BalasPadam
    Balasan
    1. Wsalam.. Ya, Bang.. Alhamdulillah.. akan beraksi semula..hihi..

      Padam

Catat Ulasan